Anggota Komisi D DPRD Kota Bandung Katakan Perlu di Maksimalkan Pelayanan Kesehatan di Puskesmas

Winsatu.com / Kota Bandung — memiliki 80 Puskesmas yang tersebar di setiap kecamatan. sebaran puluhan puskesmas tersebut masih belum merata di tingkat kelurahan.

Ketua Komisi D Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Bandung, H. Aries Supriyatna, SH., MH mengatakan bahwa perlu dimaksimalkannya pelayanan kesehatan di puskesmas di Kota Bandung.

Ia menjelaskan, dari sekitar 80 puskesmas tersebut, 30 di antaranya didorong untuk menjadi puskesmas yang ideal. Sementara 50 puskesmas lainnya diubah menjadi poliklinik.

30 puskesmas ini kita maksimalkan fungsi dan peran preventif dan promotif, dalam penguatan kualitas kesehatan di masyarakat,” ujarnya, pada Rapat Kerja Komisi D DPRD Kota Bandung bersama Dinas Kesehatan Kota Bandung, di Gedung DPRD Kota Bandung, Jalan Sukabumi, Kota Bandung, Selasa (9/3/2021).

Aries mengatakan, untuk 50 puskesmas yang menjadi poliklinik itu akan difokuskan untuk meningkatkan fungsi kuratif, rehabilitasi, dan Upaya Kesehatan Perseorangan (UKP).

Jadi puskesmas itu selain peran preventif dan promotif, juga mengkoordinir pelayanan kesehatan di masing-masing wilayah, sebelum ke tingkat dinas,” ujarnya.

Anggota Komisi D DPRD Kota Bandung, Drs. Heri Hermawan menyatakan bahwa upaya promotif dan preventif tersebut dapat berhasil jika dilakukan dengan tiga pendekatan. Di antaranya peningkatan pengetahuan masyarakat akan kesehatan, dan memberikan kesadaran masyarakat untuk melakukan pola hidup sehat.

Termasuk pendekatan lingkungan dengan menjaga dan merawat untuk tetap bersih dan sehat. Maka perlu didorong agar puskesmas mengikuti pendekatan dari tiga hal tersebut,” ucapnya.

Anggota Komisi D DPRD Kota Bandung lainnya, H. Yusuf Supardi, S.IP meminta agar sarana dan prasarana puskesmas ditingkatkan, termasuk sumber daya manusia. Hal itu bertujuan dalam rangka memberikan pelayanan kesehatan yang prima.

Termasuk bagaimana koordinasi dengan pelayanan kesehatan swasta, dalam memberikan pelayanan kesehatan yang optimal kepada masyarakat,” Pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *